Beranda Review

Review Huawei Y7 Pro 2019, Kamera Biasa Saja tapi Baterai Cukup Handal

78
0

Kalo dibandingin sama seri Nova, P, dan Mate, pamor Huawei seri Y memang kurang kedengeran gaungnya. Maklum aja sih, pasar entry level yang rame parah ini udah punya semacam idola sendiri di benak gadgeteers, kalo gak Xiaomi ya Realme.

Nah di awal tahun ini, Huawei mulai curi start merilis seri Y terbaru utnuk mengisi pasar smartphone budget dengan desain yang gak kayak smartphone murahan, layar lebar, dan baterai badak. Kira-kira smartphone Huawei ini bakal jadi pilihan baru buat Gadgeteers berkantong cekak aau malah tenggelam sebelum waktunya? Saya Arya dari @GadgetGaul dan inilah review Huawei Y7 Pro 2019.

Ngeliat desain smartphone 2 juta ke bawah sekarang itu udah gak bisa dibedain dengan lini kelas menengah. Pada kompak pakai layar yang bezelnya makin tipis kek dompet akhir bulan dan back cover glossy yang seolah-olah mirip kaca padahal polikarbonat. Beberapa elemen ini saya temukan di Huawei Y7 Pro 2019.

First impression saya sama smartphone ini, bodinya cukup bongsor tapi enteng banget untuk dimensi segini. Ya karena enteng dan lekukan bodinya yang ergonomis, sejauh ini megang Y7 Pro 2019 masih nyaman-nyaman aja. Jujur aja saya agak kurang suka permukaan bodi glossy yang kini jadi mainstream. Alasannya ya gampang kotor lah, gampang lecet lah, emang keliatan lebih cakep kalo kena pantulan cahaya tapi ya ujung-ujungnya tetep saya pakein case karena dua hal tadi. Solusinya ya pakein case bening biar warna aslinya tetep kelihatan, dan Huawei juga udah ngasih case ini di paket penjualannya. Y7 Pro 2019 yang saya pake ini warnanya Midnight Black, kalo mau yang lebih cakep ada aurora blue yang punya feel ala seri flagshipnya Huawei.

Ngobrolin soal tren desain khususnya layar, rasanya 2019 ini smartphone entry level masih berkiblat sama layar fullscreen plus notch alias poni. Cuma di Y7 Pro 2019 ini poninya minimalis atau yang familiar disebut teardrop, dewdrop, water drop atau apalah itu. Ya intinya si poni udah makin mini yang dimaksimalkan untuk penempatan kamera depan.

Untuk urusan multimedia, layar lebar 6.26 inci di smartphone ini rasanya udah cukup nyaman buat nonton film, ngepoin IG stories gebetan sampe dipake seru-seruan main game. Yang menjadi catatan tersendiri, ini resolusi layarnya masih HD+. Secara tampilan ya emang ga setajam smartphone2 lain yang udah FHD+, ini saya bandingkan dengan Zenfone Max Pro M1 yang kini harganya udah di bawah 2 jutaan. Tone warna layarnya pun gak sekaya Max Pro M1, telihat beberapa area di video Y7 Pro 2019 yang tampak lebih gelap. Ngomong-ngomong warna layar, Gadgeteers juga bisa ngatur ini di pengaturan, mau yang keliatan lebih warm atau cool. Tapi udah diotak atik pun warna layar Y7 Pro 2019 masih di bawah ekspektasi saya mengingat smartphone-smartphone Huawei terkenal punya layar yang gonjreng.

Huawei Y7 Pro 2019 berjalan dengan OS android 8.1 Oreo yang dibalut EMUI 8.2. Agak disayangkan sih kenapa ini smartphone yang rilisnya tahun 2019 tapi gak langsung built in pake EMUI 9 yang berbasis Android Pie. Apakah bakal kebagian update EMUI 9. Saat ini hanya Tuhan & Huawei yang tahu.

Ya meski ga kekinian, EMUI 8.2 ini nawarin banyak fitur yang bikin Y7 2019 tetep kece.. Ada Navigation Dock untuk kontrol menu pake satu tombol yang jadi mirip Android Pie. Atau kalo mau feel fullscreennya lebih dapat, kontrol navigasinya bisa full gesture yang agak keki pas awal pake tapi lama-lama kebiasa juga. Screenshot juga lebih simpel dengan swipe down 3 jari, sampai fitur Face Unlock. Ya, Face Unlock menjadi satu-satunya fitur biometrik yang bisa dimanfaatkan untuk mengunci smartphone ini, mengingat Y7 Pro 2019 gak punya fitur fingerprint scanner.

Topik Hot Lainnya:   Tips Memilih MicroSD Yang Tepat

Absennya sensor sidik jari agak bikin dilema bagi saya yang lebih sering ngetap jari ketimbang nyetor muka di layar smartphone. Dibilang gak responsif ya gak juga, so far kinerjanya lumayan cepet nhebaca wajah pengguna. Tapi emamg bukan yang tercepat. Di lowlight, juga masih bisa dipake meski kinerjanya gak seresponsif di kondisi kaya cahaya.

Face Unlock ini fiturnya agak terbatas saat membaca wajah kita yang lagi pake helm atau ada sesuatu di kepala kita. Seringkali sistem gak mendeteksi itu wajah kita dan gagal unlock. Karena memang gak ada sensor khusus atau kamera yang memindai wajah secara 3D kayak dismartphone flagship. Nah hal-hal begini yang bikin saya kangen sama fingerprint scanner.

Dengan label AI Camera, sepertinya fitur kamera bakal dijual banget sama Huawei di kelas budget. Y7 Pro 2019 dibekali konfigurasi dual camera belakang dengan pembagian kamera utama 13MP dan kamera sekunder 2MP sebagai depth sensor. Mode kamera gak jauh beda dengan Huawei seri Y sebelumnya, masih dibekali mode Pro buat gadgeteers yang suka utak atik parameter kamera manual. Tapi buat yang males dan pengen sekali jepret bisa dapet foto yang perfect, fitur AI hadir untuk mengakomodasi kebutuhan itu. Fitur AI ini bisa diaktifkan manual untuk dapetin komposisi warna terbaik sesuai dengan objek foto yang dijepret. Ada 22 scene yang bisa dikenali sama AI ini, termasuk foto tanaman, bunga, langit, orang, sampai foto makanan. AI bikin fotonya lebih hidup & menggugah kayak abis di-color grading. Foto di outdoor asik & colorful, dipadukan dgn mode HDR hasilnya makin dramatis. Foto2 di indoor juga masih punchy banget warna fotonya, kalo Gadgeteers suka foto yang serba gonjreng yaa pasti demen banget pake mode AI begini.

Oiyaa buat para bokehlicious, mode aperture juga hadir buat ngabadiin foto-foto dr kamera belakang dengan bagckround blur yang dramatis. Blurnya cukup soft dan gak terlalu maksain. Mau yang blurnya biasa atau blur banget, bisa diatur aperture-nya by software.

AI rasanya lebih kerasa membantu saat saya harus jepret foto-foto di lowlight. Dipadukan dengan bukaan lensa f/1.8 yang lebar di kelasnya, cahaya bisa masuk lebih banyak dan ISO gak naik terllalu drastis. Hasilnya…. Ya gak jelek-jelek amat untuk kelas smartphone 2 juta. Noise masih ada tapi seenggaknya ga trrlalu banyak yang mengurangi detail foto. Sayangnya gak ada mode khusus malam seperti Super Night Mode di sini. Mungkin hardware-nya kurang mendukung? Bisa jadi.

Untuk kamera depannya sih gak ada yang spesial, resolusiinya 8MP dan udah dibekali fitur beauty yang cukup soft. Menurut saya, warna fotonya cukup flat dan detailnya jelek banget sih. Untung harganya murah, jadi saya bisa agak tenag utuk gak maki-maki hasil selfienya. Fitur bokeh? Sayang banget fitur ini gak bisa dipakai buat selfie.

Mengingat harganya yang mirip-mirip, saya coba bandingin hasil foto yang diambil pake Y7 Pro 2019 dengan daily driver saya yang tak lain Zenfone Max Pro M1. Keduanya punya tone warna yang beda, ASUS cenderung putih smeentara Huawei agak menguning. Soal detail, Y7 Pro 2019 terlihat lebih tajam, dibantu lagi dengan mode AI yang bikin fotonya lebih kaya warna. Namun di satu sisi, beberapa orang termasuk saya masih lebih suka foto yang nampak natural. Kalo Gadgeteers, tim natural apa tim gonjreng? Komen dibawah ya!

Sebagai seorang YouTuber yang emang kebanyakan bikin konten video, fitur kamera video juga jadi salah satu pertimbangan untuk menilai kualitas smartphone. Namun hasil kamera video Y7 Pro 2019 ternyata gak istimewa-istimewa banget. Resolusi mentok di Full HD 30fps. Rasanya jomplang banget sama Max Pro M1 yang bahkan udah bisa 4K untuk harga yang lebih murah. Kayaknya fitur 4K yang absen di Y7 pro 2019 gak lepas dari keterbatasan hardware-nya, khususnya soal chipset.

Topik Hot Lainnya:   [REVIEW] Kelereng Marble: Rasakan Sensasi Bermain Kelereng di Ponsel

Yaps, untuk menjalankan fitur2 terbaiknya termasuk kamera, Huawei Y7 Pro 2019 diotaki Qualcomm Snapdragon 450, chipset octa core yang kini favorit dipakai smartphone entry level. Chipset 14nm ini emang punya tipikal mirip 625 yang clock-nya diturunkan demi efisiensi daya. Nah salah satu keterbatasan 450 dari 625 yaa chipset ini gak dukung perekaman video 4K.

Bagi saya yang tiap hari gak bisa lepas dari social media, performa chipset ini masih cukup oke mengeksekusi banyak aplikasi favorit kayak Twitter, IG dan YouTube. Dipadukan dengan RAM 3GB, performa multitaskingnya juga cukup smooth. Pindah-pindah antar apps sampai pake mode split screen, sejauh ini gak ada masalah sama kinerjanya.

Buat main game kekinian kayak Asphalt 9, performanya tetepa stabil sepanjang permainan.ada sih lag-lag dikit kalo nampilin efek yang lumayan bikin Adreno 506 nya kerja keras. Adu jotos-jotosan di game fighting Shadow Fight 3 yang grafisnya mantab jiwa, smartphone ini bisa memainkannya tanpa lag yang bikin bete. Beralih ke game battle royale PUBG Mobile ini juga lancar jaya, pergerakan karakternya cukup smooth meski terkadang saat berpindah ke lokasi baru masih terlihat rendering grafis.

Dipake main game lama-lama juga kenya ga perlu galau lowbat. Baterainya aja 4000 mAh. Dengan kapasitas segini, Huawei Y7 Pro 2019 ini bisa nemenin saya seharian penuh tanpa ketemu charger. Dengan aktivitas kayak browsing, striming YouTube sambil makan siang, ngambil sampel foto/video, sampe social media jalan terus, screen on time nya tembus nyaris 8 jam. Oiya saya dapet SOT selama ini dgn kecerahan layar 50% & cuma pake single SIM aja. Lain kebutuhan, lain cerita ya hasil battery life Smartphone ini.

Kalo SOT dirasa kurang valid, saya coba benchmark baterai jumbonya ini pake PCMark. Hasinya, Huawei Y7 Pro 2019 bisa bertahan hingga 14 jam dengan tingkat kecerahan 50% saat pengujian.

Punya smartphone dgn baterai besar biasanya problem di lama isi ulangnya. Dengan charger output 2A & gak support fast charging, ngisi daya Y7 pro 2019 ini dibilang lama banget enggak, dibilang cepet juga enggak. Biasa biasa aja. Dari 8% sampai penuh, butuh waktu 2 jam 31 menit.

Oke jadi kesimpulannya, Huawei Y7 Pro 2019 ini cocok buat siapa? Kalo gadgeteers nyari smartphone yang bisa diajak ngebut, gede-gedean skor antutu, kamera selfie yang Instagramable dan punya fingerprint scanner, sebaiknya segera coret smartphone ini dari wishlist-mu. Tapi kalo gadgeteers adalah orang lapangan atau yang hidupnya gak selalu deket colokan, Huawei Y7 pro 2019 ini adalah salah satu smartphone terbaik dengan baterai yang bisa tahan seharian tanpa ketemu charger atau ribet bawa-bawa powerbank.

Memang dengan harga 2 juta, posisinya mulai gak aman sejak ASUS menurunkan harga Max Pro M1 yang justru kini lebih murah tapi dapet spek hardware dan baterai lebih dewa. Tapi tentu saya harus paham kalo brand smartphone yang lagi saya review ini adalah Huawei, brand smartphone yang kini merangkak jadi nomor 3 terbesar di dunia dan punya segudang R&D yang investasinya tentu saja gak murah. Murah atau mahal, semuanya kembali lagi pada selera, kebutuhan dan yang pasti budget Gadgeteers.

WN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

nine + five =